Perbedaan Indeks Apoptosis Plasenta Antara Preeklamsi dan Kehamilan Normal serta Hubungannya dengan Berat Badan Lahir dan Tekanan Darah Ibu

Mintareja Teguh
Johanes C. Mose
Jusuf S. Effendi
Bethy S. Hernowo

MKB. 2010;42(1):1-5

Abstrak

Angka kejadian preeklamsi di Indonesia pada tahun 1980-2001 adalah 6-8% dari seluruh kehamilan, dengan angka kematian maternal 9,8-25%. Terdapat dugaan bahwa pada preeklamsi terjadi peningkatan apoptosis akibat turunnya ekspresi Bcl-2 sebelum usia kehamilan aterm. Tujuan penelitian ini untuk menentukan perbedaan antara indeks apoptosis (IA) plasenta pada preeklamsi dan kehamilan normal serta hubungannya dengan berat badan lahir bayi dan tekanan darah ibu. Desain penelitian adalah observasional analitik secara potong silang, terhadap 63 subjek yang terdiri dari 32 ibu preeklamsi dan 31 ibu hamil normal. Penelitian dilakukan di Rumah Sakit Dr. Hasan Sadikin.

Selama periode bulan April-Juni 2008, dilakukan pemeriksaan IA (caspase 3) secara imunohistokimia di laboratorium Patologi Anatomi. Analisis data ditentukan dengan menggunakan tes Chi kuadrat dengan p<0,05 sebagai batas kemaknaan. Pada kelompok preeklamsi terdapat peningkatan IA (21,9%), sebaliknya tidak terdapat peningkatan IA pada kehamilan normal (0%) (p=0,006). Terdapat perbedaan IA menurut berat badan lahir bayi yang bermakna pada preeklamsi (p=0,046), sedangkan pada kehamilan normal tidak bermakna (p>0,05). Tidak terdapat perbedaan IA menurut tekanan darah ibu pada kedua kelompok (p>0,05). Disimpulkan bahwa terdapat perbedaan indeks apoptosis antara preeklamsi dan kehamilan normal, sedangkan hubungannya dengan berat badan lahir hanyaberbeda pada = preeklamsi.

Kata kunci
: Indeks apoptosis plasenta, preeklamsi, kehamilan normal, berat badan lahir, tekanan darah

Link